"Selamat sejahtera semoga keselamatan dan keberkahan dilimpahkan kepada anda"

Sabtu, 12 Mei 2012

PRODUKSI EMAS DUNIA...PETA PRODUKSI EMAS DUNIA; TAHUKAH ANDA?


Produksi Emas Dunia (2010)

-
Analisis yang menarik untuk menambah informasi tentang peta produksi emas. Bagaimana posisi Indonesia?

Oleh Thomas Chaize�



Secara historis, emas selalu langka, karena sedikitnya logam kuning berharga di tambang emas. Meskipun demikian, produksi emas dunia terus tumbuh selama berabad-abad, meningkat empat kali dalam 100 tahun. Tapi sejak tahun 2001, pertumbuhan produksi emas dunia tampaknya telah mencapai puncaknya. Hirarki produsen emas global kecewa dengan penurunan produksi Afrikan Selatan dan terus naiknya produksi emas China yang dimulai dekade lalu.

Pada tahun 2009, harga satu ons emas rata-rata 871 dolar per ons, dan 872 dolar per ons pada tahun 2008. Jadi tahun 2008 dan 2009 adalah dua tahun terbaik untuk harga emas selama 150 tahun ini. Setelah 9 tahun harga emas naik dan dua tahun stabil, hasilnya adalah peningkatan kecil dalam produksi emas pada tahun 2009, apakah terjadi perubahan kecenderungan atau hanya sebuah jeda kemunduran?

Puncak Produksi Emas Dunia 
Sejak tahun 2003, saya telah menarik perhatian Anda ke puncak produksi emas di dunia pada tahun 2001. Pada tahun 2009, dengan hanya sedikit peningkatan, produksi emas belum mencapai puncaknya seperti pada tahun 2001 itu: 2.600 ton emas. Produksi emas naik dari 2.260 on pada tahun 2008 ke 2.350 ton di tahun 2009 menurut perkiraan oleh USGS, meningkat 3,9% dari produksi emas dunia. Pada tahun 2009 produksi emas meningkat, tetapi tidak mengubah kecenderungan penurunan produksi emas di dunia. Tahun 2009 merupakan tahun yang luar biasa, dengan harga emas tinggi, stabilisasi biaya produksi menyebabkan krisis dan peningkatan produksi industri logam meningkatkan permintaan Cina. Poduksi emas untuk tahun 2009 adalah 9,6% di bawah angka puncaknya pada tahun 2001. Sejak tahun 2001, rata-rata tahunan, harga satu ons emas naik dari 271 dolar AS menjadi 871 dolar, meningkat sebesar 321%. Harga emas naik dari tiga kali lipat dan produksi turun sebesar 9,6%.

Yang paling optimis berpikir bahwa jeda antara kenaikan harga dan peningkatan produksi emas, ini adalah mungkin, tapi gelombang awal besar produksi rendah lebih pendek dan memiliki penyebab utama: Perang Global dan berakhirnya standar emas (penjualan besar-besaran dari emas oleh bank sentral). Perang Dunia Pertama menurunkan produksi emas selama 6 tahun, yang kedua selama 5 tahun dan berakhirnya Gold Standard jga selama 5 tahun. Hari ini, dalam kurun 7-8 tahun, produksi emas turun tanpa alasan resmi. Saya akan menawarkan salah satunya: Puncak produksi emas di dunia. �



Negara Produsen Emas Utama
Untuk tiga tahun berturut-turut, Cina merupakan produsen emas terbesar di dunia. Ini mengalahkan rekor sebelumnya. Produksi emas China naik 285-300 ton emas dari 2008 hingga 2009. Produksi emas di Cina meningkat sebesar 62% sejak tahun 2001 sementara output dunia turun sebesar 9,6% pada periode yang sama. Cina diperlukan baik sebagai konsumen dan sebagai produsen emas juga.

Australia adalah produsen emas terbesar kedua di dunia dengan 215 ton. Produksinya turun 2,3% dibandingkan tahun 2008. Australia bergerak dari keempat untuk kedua sebagai produksi menurun lebih lambat dibandingkan Afrika Selatan dan Amerika Serikat. Produksi emas Australia telah menurun terus sejak puncak tertinngginya pada tahun 1998.

Afrika Selatan telah kehilangan tempat sebagai produsen emas no 1 pada tahun 2007. Sekarang sebagai yang ketiga terbesar di dunia, bersama Amerika Serikat. Produksi emas di Afrika Selatan di bawah tahun 2008 (213t) dengan 210 ton emas yang dihasilkan. Produksi emas di Afrika Selatan hampir terbelah dua sejak 2001 (402 ton emas). Penurunan produksi emas di Afrika Selatan pada tahun 2009, seperti 2008, dapat dikaitkan dengan masalah produksi listrik. Tapi selama 39 tahun, produksi emas di Afrika Selatan berkurang karena penurunan depositnya.

Amerika Serikat di tempat ketiga dengan produksi 215 ton emas, keluarannya sama seperti Afrika Selatan. Produksi Emas di Amerika Serikat telah menurun sejak puncak (catatan tahun) tahun 1998. Negara bagian Nevada saja memproduksi 3 / 4 produksi emas di Amerika Serikat.

Rusia memproduksi 185 ton emas pada tahun 2009, meningkat sebesar 5,1% dibandingkan tahun 2008 dan 21% di atas tahun 2001. Catatan produksi emas di Uni Soviet tahun 1989 sebesar 304 ton. Untuk Rusia, 2009 dengan 185 ton emas ini, adalah tahun rekor. Rusia, seperti Cina, menjaga potensi pertumbuhan produksi emasnya.

Peru memproduksi 180 ton emas pada tahun 2009, setengah berasal dari dua provinsi di bagian utara Peru: Libertad dan Cajamarca. Produksi emas di Peru tumbuh sebesar 30,4% sejak tahun 2001 dan 0% sejak tahun 2008. Namun produksi emas di Peru masih 15,5% di bawah 2005, merupakan rekor dengan 208 ton emas.

Kanada adalah negara pertambangan, tidak hanya karena sumber daya tersebut berlimpah, tetapi juga karena separuh dari tambang di dunia terdaftar di Kanada. Penting untuk dicatat bahwa negara in berisi ahli geologi dan insinyur pertambangan di antara yang terbaik di dunia. Namun demikian, produksi emas Kanada turun sebesar 43% sejak tahun 1991, 30% sejak tahun 2001 dan meningkat sebesar 5,2% sejak tahun 2008. Kanada menghasilkan 95 ton emas tahun 2009 lalu.

Dua provinsi utama Kanada untuk produksi emas adalah Ontario dan Quebec. Produksi Emas dari kedua provinsi merupakan lebih dari tiga-perempat dari produksi emas di Kanada.

Indonesia juga merupakan produsen penting emas, 100 ton emas yang diproduksi pada tahun 2009, meningkat 66% dibandingkan tahun 2008 dan turun 23% dibanding tahun 2001.

Dari delapan produsen emas pertama terbaik di dunia, enam berada di bawah tingkat produksi emas pada tahun 2008, dan 2009 adalah tahun yang luar biasa dalam hal harga emas. Negara-negara ini telah melihat jatuhnya produksi emas mereka sebesar 16% sejak tahun 2001, jatuh lebih cepat daripada produksi emas dunia secara keseluruhan (-9,6%). Delapan negara ini memproduksi hampir 2 / 3 dari emas di dunia.�



Negara Kecil Produsen Emas. 
Negara kecii produsen emas adalah mereka yang tidak termasuk dalam kelompok delapan produsen terkemuka dunia emas. Produksi mereka di bawah 100 ton emas: yakni 3,2 juta ons emas. Produksi kecil dak berubah sejak tahun 2001, tidak seperti negara-negara penghasil utama yang menurun. Tahun 2009 adalah tahun pertama peningkatan yang signifikan, 6,5% dibandingkan tahun 2008, sedangkan negara-negara penghasil utama memiliki kenaikan produksi hanya 2,5%. Hal yang sama terjadi pada tahun 2004. Pada akhir 2003 dan awal tahun 2004 adalah masa sibuk bagi perusahaan eksplorasi dan tambang emas. Setiap orang ingin berinvestasi di tambang emas.

Emas terdistribusi dengan baik di permukaan bumi (ada di mana-mana dalam jumlah kecil), untungnya negara-negara penghasil emas kecil banyak untuk mengimbangi produksi rendah mereka, mereka yang paling penting: Argentina, Bolivia, Brazil, Chili, Kolombia, Ghana Kazakhstan, Mali, Maroko, Meksiko, Papua, Filipina, Tanzania.

Daftar negara-negara penghasil emas kecil mencakup 90 negara. Negara-negara ini memiliki setidaknya satu tambang yang memproduksi emas, tetapi bersama-sama (90 negara) mereka menghasilkan lebih dari setengah dari produksi emas delapan negara produsen di atas. Tambang emas mereka lebih miskin kandungan, lebih kecil dan lebih tersebar dibandingkan dengan negara-negara besar, secara alami kurang menguntungkan. Produksi mereka hanya dapat mengimbangi penurunan di negara-negara penghasil emas besar secara sementara. Kenaikan harga emas lebih berpengaruh terhadap produksen emas kecil dari pada negara-negara penghasil utama.

Pada tahun 2009, produksi emas sudah naik sedikit namun tetap di bawah puncak dari 2.600 ton pada tahun 2001. Peningkatan produksi pada 2009 menyebabkan beberapa faktor yang menguntungkan�: 1. merupakan rekor dua tahun harga emas, 2. Adanya krisis membuat biaya produksi mulai stabil dan, 3. Merupakan rekor produksi logam industri. Tambang emas polimetalik menghasilkan beberapa logam: emas, tembaga, emas dan molibdenum, perak, seng, tembaga dan timah. Tembaga, timah dan perak memiliki rekor produksi pada tahun 2009. Seng dan molibdenum berada dekat puncak produksi mereka di tahun 2008. Ada juga tambang emas dan uranium atau emas, tembaga, perak dan uranium. Produksi Uranium ad pada tingkat rekor pada tahun 2009. Rekor produksi telah meningkatkan mekanik produksi emas dunia.

Negara produsen utama di dunia telah mengalami demam emas pertama mereka lebih dari satu abad , 1838 di Siberia (Rusia), 1848 California (AS), 1851 New South Wales (Australia), 1886 Witwatersrand (Afrika Selatan), 1896 Klondike (Kanada), hingga urat emas habis. Masa untuk nugget emas dan beberapa kilogram debu emas aluvial sudah hilang, sekarang adalah masa satu ton bijih atau batuan untuk beberapa gram emas. Sejarah produsen emas memiliki produksi emas yang melemah dengan berjalannya waktu. Suatu waktu meningkatkan produksi emas mereka adalah mungkin tetapi tak mungkin mengembalikan seperti semula.

Dua negara memiliki posisi khusus vis-�-vis produksi emasnya, yaitu Rusia dan Cina, keduanya berada di puncak produksi emas mereka pada tahun 2009. Rusia pada tingkat tertinggi sejak jatuhnya Tembok Berlin, tetapi di bawah rekor Uni Soviet antara tahun 1955 dan 1984.

Defisit yang timbul antara produksi tambang dan permintaan emas di dunia (untuk perhiasan, elektronik, dokter gigi, mata uang dan medali emas, serta investasi) lebih dari 1000 ton emas per tahun selama 20 ini. Kekurangan ini diisi oleh daur ulang dan penjualan oleh bank sentral. Dalam situasi ini defisit kronis, dengan mudah kita bayangkan konsekuensi dari penurunan tak terelakkan dalam produksi tambang emas, pada harga emas. Kita mengalami selama 9 tahun penurunan lamban dalam produksi emas untuk memenuhi kenaikan tajam harga satu ons emas. Produksi emas dunia membutuhan harga emas yang tinggi untuk mempertahankan tingkat produksinya.

Pada tahun 2009, berkat tingginya harga emas, tetapi juga biaya stagnan dan peningkatan produksi emas polimetalik, produksi emas dunia telah meningkat. Dari 1 sampai 3 tahun, adalah mungkin bahwa produksi mandeg atau meningkat sedikit jika tiga poin tetap menguntungkan. Dalam jangka panjang, 5, 10 atau bahkan 15 tahun, tampaknya sangat mungkin produksi emas terus menurun karena asal-usul penurunan ini adalah struktural, terhadap produksi emas dunia, sedangkan penyebab terjadinya tiga gelombang besar sebelumnya yang menurunkan produksi emas di dunia itu bersifat eksogen.

info lengkap klik www.wakalanusantara.com




Article :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Apa komentar dan pendapat anda? Adakah saran untuk admin?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Comment Facebook

Get This Gadget

Popular Posts

Ready 3 Data AON

Followers