"Selamat sejahtera semoga keselamatan dan keberkahan dilimpahkan kepada anda"

Jumat, 13 April 2012

Jilbab? Nggak Banget!



Bismillahirrahmanirrahim…
Katakanlah aku wanita yang enggan dikekang oleh apapun dan siapapun, apalagi dengan sebuah sistem aturan yang bernama agama. Aahhh…capek kalo udah mendengar ceramah-ceramah yang itu-itu saja, katanya semua agama mengajak pada kebaikan, nyatanya hanyalah sebuah rantai untuk mengekang kepribadian seseorang. Agama islam yang ada di KTP ku hanyalah sekedar sarana agar aku nampak beragama, tapi kalo suruh ngikutin aturan islam,adduuuhhh…apalagi dengan yang namanya tutup kepala, kerudung, jilbab, Nggak banget! Ngeliatnya aja gerah, apalagi makenya.
Hingga suatu hari, seseorang menyadarkanku dari kegelapan yang berkepanjangan. Cahaya yang merasuk hatiku, lambat laun mulai bersinar lebih terang. Dia adalah sahabatku.
Entah sejak kapan dia mengenakan jilbab, jilbab yang sangat aku benci. Tapi karena sahabatku yang memakainya, mau nggak mau, aku juga tetap dekat dengannnya, toh aku benci dengan jilbabnya bukan dengan sahabatku. Aku pun mulai iseng bertanya.
“Ngapain sih Cha, pake baju kayak ginian?” aku sengaja mengibaskan jilbab yang dikenakannya.
“Kok ngapain sih Mel, aku cuma ingin ngikutin apa yang diperintahkan sama Allah.”Dia pun tersenyum, aku akuin dia makin manis dengan jilbabnya.
“Lho Cha, bukannya kita udah sepakat, kalo agama itu cuma pengekang. Toh tanpa jilbab juga kamu masih islam, jilbab itu cuma simbol Cha, yang penting kan kita percaya Tuhan itu ada. Percaya sama Tuhan bukan berarti jadi harus pakai jilbab kan Cha?”
“Bener kok Mel, yang penting kita percaya dengan Tuhan. Kalo semisal nih Mel, kamu lagi belajar naek mobil, kamu percaya kan sama guru menyetirmu, jadi setiap apa yang gurumu bilang kamu turutin kan? Apalagi belajarnya di jalan raya, kalo nggak dituruti bisa nabrak kan?” kata Amel sahabatku. Aku mengangguk menyetujuinya.
“Nah begitu juga aku Mel, aku percaya adanya Tuhan, Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Aku nggak mau nabrak Mel, apalagi sampai masuk jurang. Kalo masuk jurang, bisa patah tulang, koma, bahkan mati. Aku nggak mau sampai kayak gitu, aku benar-benar takut kalo malaikat maut membawaku ketika aku lagi nggak nurut sama Allah. Entah malaikat maut itu akan datang besok, hari ini, sejam lagi, atau bahkan 5 menit lagi. Makanya Mel, sekarang aku pengen nurut, Allah memerintahkan kita sebagai perempuan pakai jilbab. Pasti ada alasannya, alasannya apalagi kalo bukan buat melindungi kita,” katanya.
“Kamu tau Mel, dulu kita seneng banget kalo ada yang menggoda kita. Merasa diri kita cantik, populer, jadi trendsetter, tapi kita nggak pernah merasa kalo mereka yang udah menggoda kita sebenarnya sedang melecehkan kita. Mereka merasa kalo kita sebagai perempuan juga sedang menggoda mereka dengan pakaian kita, jadi ketika mereka menggoda, melecehkan kita, nggak sepenuhnya salah mereka. Bahkan mungkin semuanya salah kita, atau mungkin kita yang dulu sangat suka dilecehkan meskipun nggak sadar” lanjutnya.
“Hegh!” Aku tersentak sampai dadaku terasa begitu sesak. Butiran bening yang dikeluarkan mata sahabatku sedari tadi, akhirnya menular padaku. Aku segera memeluknya.
Yaa Allah, apa yang aku lakukan? kenapa Kau baru mengingatkanku sekarang? Kenapa?. Hatiku terus berkecamuk menyalahkan diriku sendiri, bukankah Allah sudah mengingatkanku semenjak dulu, semenjak orang-orang di sekelilingku sedikit demi sedikit memakai jilbab.
Aku pun semakin erat memeluk sahabatku, janjiku hari ini juga aku akan memakai jilbab, meski untuk saat ini aku meminjam milik sahabatku.
Wallahua’lam bish shawwab.
www.bukanmuslimahbiasa.com

Article :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Apa komentar dan pendapat anda? Adakah saran untuk admin?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Comment Facebook

Get This Gadget

Popular Posts

Ready 3 Data AON

Followers